TwitterFacebookGoogle+

ADHD Pada Orang Dewasa

ADHD tidak saja mengidap pada anak-anak, sebagian besar gangguan tersebut tetap dibawa sampai dewasa. Secara umum, orang dewasa tidak menyadari adanya gangguan ADHD dalam dirinya, mereka hampir tidak merasakan adanya gangguan tersebut. Hal lainnya yang mempengaruhi kepercayaan itu bahwa dirinya beranggapan kemungkinan adanya kecemasan atau barangkali mengalami depresi. Akibatnya gangguan ADHD kadang jarang sekali terdeteksi pada orang dewasa

Diagnosa ADHD pada orang dewasa diambil secara hati-hati oleh tenaga profesional, pengumpulan data dilakukan berdasarkan riwayat hidup berupa case history, informasi dari teman dan kampus atau ditempat kerja secara bersamaan. Tenaga profesional juga akan menlakukan serangkaian test berupa, test fisik, test psikologi atau beberapa kondisi lain seperti kemampuan belajar, kecemasan atau gangguan afeksi.

Dampak ADHD pada orang dewasa berakibat pada rendahnya pendidikan dan prestasi yang ditempah selama kuliah, tantangan pada hubungan interaksi dengan orang lain, pikiran-pikiran antisosial, dan rendahnya self esteem. Individu dengan ADHD juga rentan dalam gangguan depresi, gangguan bipolar, atau gangguan kecemasan.

Gangguan ADHD sebenarnya lebih banyak mengidap pada anak-anak, namun penelitian akhir-akhir ini menunjukkan bahwa 2-3 anak yang pernah didiagnosa mengalami gangguan ADHD pada masa kecilnya akan membawa gangguan tersebut sampai dewasa. Akan tetapi bila tidak ditemukan riwayat ADHD pada masa kanak-kanak atau individu yang tidak terdiagnosa ADHD sebelumnya, kebanyakan mereka tidak terdeteksi secara tepat, artinya kesalahan dalam diagnosa yang lebih memfokuskan pada gangguan belajar, problem pada cita-cita atau bahkan gangguan kepribadian.

Kesalahan diagnosa bisa disebakan oleh adanya pelbagai permasalahan lainnya seperti kesulitan dalam menjalin persahabatan, kontrol emosi (amarah), depresi, dan penyalahgunaan alkohol.

Oleh sebab itu tenaga profesional harus mengambil beberapa informasi akurat sebelum memutuskan diagnosa ADHD secara meyakinkan, informasi dari angota keluarga, teman dan pihak sekolah sebelumnya diperlukan untuk memperkuat diagnosa.

SIMTOM

Diagnosa gangguan ADHD pada orang dewasa sulit dilakukan, hal yang mudah ditemukan gejala bila individu tersebut pernah didiagnosa mengalami gangguan ADHD semasa kecilnya.

Secara umum gejala ADHD pada orang dewasa;
– Memiliki diagnosa ADHD dimasa kanak-kanak
– Impulsif
– Pikiran mudah kacau, sulit berkonsentrasi, dan mudah terganggu
– Mudah merasa lelah
– Riwayat kegagalan masa sekolah
– Pelbagai permasalahan yang muncul pada pekerjaan
– Meningkatkan kecelakaan
– Mudah cemas
– Kesulitan dalam belajar
– Gangguan afektif
– Rendah penghargaan diri

Untuk diagnosa secara tepat diperlukan pelbagai informasi yang mendukung diagnosa, seperti informasi dari orangtua, sekolah atau teman, disamping itu diperlakukan serangkaian test lainnya. Test psikologi dapat digunakan Conners Rating Scale dan Brown Attention Deficit Disorder Scale, dan juga diperlukan riwayat kehidupan individu untuk memperkuat diagnosa.

TREATMENT

Perencanaan treatment untuk gangguan ADHD pada orang dewasa berupa;
• Konsultasi pada tenaga profesional
• Pemberian informasi mengenai gangguan ADHD
• Medikasi
• Support group
• Psikoterapi peningkatan self esteem
• Pelatihan mengorganisir kemampuan dalam dirinya
• Konseling pendidikan dan vokasional
• Pengorganisasian kerja atau kuliah

Medikasi
Pemberian obat jenis stimulant Strattera (atomoxetine) pada orang dewasa, sama halnya dengan pada anak-anak, dilaporkan memberikan kontribusi positif pada orang dewasa.

Bila disertai dengan gangguan kecemasan juga disertai dengan pemberian Effexor (Venlafaxine), Wellbutrin (Bupropion). Obat antidepressant tersebut juga apat mengurangi perilaku impulsif merokok pada pasien ADHD.

Psikoterapi
Psikoterapi diberikan untuk Psikoterapi diberikan pada individu untuk meningkatkan skillnya dalam menyelesaikan tugas-tugasnya. Terapis juga membantu individu dalam menyusun perencanaan secara teratur seperti membuat agenda, list, kalender atau beberapa catatan penting yang harus dilakukan pada tempat-tempat yang mudah dibaca individu.

Dalam psikoterapi juga akan diberikan manajemen mengatur emosi seperti mengendalikan amarah, mengendalikan rasa cemas, meningkatkan motivasi, dan beberapa perilaku lainnya yang dapat memperburuk gejala yang ada.

Leave a Reply

Be the First to Comment!

avatar

Artikel Lainnya

Agenda Sosial Pikirdong

03 Sep 2013 pikirdong

Agenda sosial merupakan bentuk kepedulian bersama terhadap orang sekeliling kita yang kami adakan atas partisipasi…

Putus atau Mempertahankan Cintanya?

09 Sep 2013 pikirdong

Punya pacar berarti kamu harus siap-siap untuk memikirkan hal-hal kedepan menyangkut hubungan kalian berdua. Banyak…

Defense Mechanism

06 Sep 2013 pikirdong

Ketika timbul suatu dorongan atau kebutuhan, manusia yang normal akan cenderung untuk menghilangkan atau mengurangi…

Obsessive-compulsive Disorder (OCD)

06 Sep 2013 pikirdong

Gangguan Obsesif-kompulsif (Obsessive-Compulsive Disorder, OCD) adalah kondisi dimana individu tidak mampu mengontrol dari pikiran-pikirannya yang…

Panic Disorder

06 Sep 2013 pikirdong

Panic disorder (gangguan panik) merupakan panik yang terjadi secara tiba-tiba tanpa ada tanda-tanda kemunculannya seperti…

Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD)

05 Sep 2013 pikirdong

Istilah ADHD (attention deficit hyperactivity disorder) juga dikenal dengan singkatan ADD (attention deficit disorder) atau…

Agama Dan Lingkungan: Menjadikan Agama Sebagai Dasar Pijakan…

10 Sep 2013 Herdiyan Maulana

Dengan Nama Allah, Maha Pengasih dan Maha Penyayang” “Telah tampak kerusakan di bumi dan di laut…

Menyikapi Hasil UN

19 Jul 2010 Fuad Nashori

Hari-hari menjelang pengumuman hasil ujian nasional (UN) menjadi hari-hari yang penuh tekanan dan kecemasan bagi…

Menghentikan Ketergantungan pada Alkohol

12 Sep 2013 pikirdong

Beberapa kiat yang dapat dilakukan untuk melepaskan diri dari ketergantungan pada alkohol:    Hanya diri Anda…

Mengembangkan Empati pada Anak

08 Sep 2013 Sayed Muhammad

Sekelompok anak kecil sedang meneriaki, bahkan melempar batu-batu kecil kepada orang gila yang kebetulan lewat…

Humor dan Tertawa Sebagai Terapi

05 Sep 2015 Fuad Nashori

Sudahkah berapa kalikah anda tertawa hari ini? Seorang anak di bawah usia enam tahun bisa…

Kleptomania

06 Sep 2013 pikirdong

Kleptomania merupakan gangguan kebiasaan dan impuls (impulse control disorder) yang mengakibatkan dampak-dampak negatif bagi perkembangan…

  • 1
  • 2
  • 3

Artikel Baru

Muslim yang Ketakutan

Ada rasa takut, khawatir saat mau nge-share tulisan ulama yang dicap radikal. Takut dianggap pro HTI, pro FPI, ekstrim, radikal,…

30 May 2018 Khairrubi Kolom Ruby Kay No comments

Mendidik Anak dengan Sepenuh Hati

Mendidik atau mengasuh anak dengan sepenuh hati itu artinya mendidik anak dengan pendidikan Islam. Hanya dengan pendidikan Islam saja orangtua…

23 May 2018 Artikel Keluarga Psikologi Islami Irwan Nuryana Kurniawan Comments (1)

Biar Anak Rajin Ke Masjid

Saya dan istri saya ingin semua anak rajin ke masjid. Yang kami tahu adalah nanti yang mendapat naungan dari terik…

29 Apr 2018 Artikel Keluarga Artikel Umum Fuad Nashori No comments

Ketika Si Anak Memilih Jalannya Sendiri

Orangtua berupaya agar anaknya memilih jalan yang terbaik yang menjamin masa depannya. Tugas orangtua yang pertama tentu adalah mengarahkan. Dulu…

28 Apr 2018 Artikel Keluarga Artikel Umum Fuad Nashori No comments

Mendidik Anak Mandiri

Salah satu tugas orangtua adalah melatih anaknya menjadi pribadi yang mandiri. Pribadi yang mandiri adalah pribadi yang memiliki inisiatif untuk…

27 Apr 2018 Artikel Keluarga Fuad Nashori No comments

«
»
supportbawah
logobawah

Terbaru

Psikologi Islami

Pikirdong is a website that contains articles psychology, sociology, and some public opinion. Pikirdong also contains several articles related to health, research, technology and science related to psychology. We are open to the public, if you want to contribute articles relating to the above. Thanks
Copyright © 2007 - 2014