DSM V: Pedophilia dan Pedophilic Disorder serta Paraphillia yang…

Dalam buku pegangan The American Psychiatric Association (APA); Diagnostic…

Terapi Gratis

Ketika tubuh kita merasakan sakit, kita langsung bereaksi bahwa…

Smartphone: Brain Drain, Kutu Rambut dan Mr. Nice Guy

Pada hari ini, hampir semua orang memiliki keterkaitan dengan…

Agenda Sosial : Bantuan untuk Korban Gempa Pidie Jaya II

Alhamdulillah, setelah kita melakukan aksi kemanusiaan yang pertama, kita…

Aksi Kemanusiaan untuk Gempa Aceh - Pidie Jaya

Aksi kemanusiaan ini merupakan aksi spontan, yang kami sebut…

Idul Adha Barakah 2016

Idul Adha Barakah : Pembagian paket sembako untuk kawasan…

Agenda Sosial Pikirdong

Agenda sosial merupakan bentuk kepedulian bersama terhadap orang sekeliling…

Salah Kaprah tentang HAM

Dewasa ini isu Hak Asasi Manusia (HAM) semakin marak…

Hormati Jalur Pejalan Kaki

Trotoar, pavement, sidewalk, pathway, atau plaza  merupakan jalur khusus…

Katakan Saja Tidak!

Budaya kita yang menanamkan sikap asertif membuat kita sukar…

«
»
TwitterFacebookGoogle+

Autism Disorder

Autisme (autism disorder) merupakan gangguan pada sistem syaraf pusat yang berdampak pada gangguan interaksi sosial, gangguan komunikasi verbal- nonverbal dan perilaku tertentu yang cenderung terbatas, mengulang dan tidak mempunyai ketertarikan terhadap hal lainnya (baru).

 

Autisme mempunyai banyak gejala lainnya yang menyertai gangguan tersebut seperti permasalahan penggunaan bahasa, menjalin hubungan dan memiliki interpretasi yang berbeda dalam merespon lingkungan sekitarnya.

Autisme diartikan sebagai gangguan syaraf mental di awal perkembangan masa kanak-kanak, meskipun kadang diagnosa autisme itu sendiri tidak terdeteksi ketika sejak masa prasekolah atau masa sekolah. Gejala autisme kemungkinannya telah muncul ketika usia anak mencapai 12-18 bulan. Perilaku karakteristik autisme sendiri mudah terdeteksi pada usia 3 tahun, misalnya dengan mengetahui keterlambatan dalam berbicara atau penguasaan kosa kata pada masa prasekolah.

Keterlambatan anak menguasai bahasa sampai usia 5 tahun menjelang sekolah merupakan permasalahan yang sering terjadi pada anak-anak autisme, gejala-gejala yang tampak pada autisme dapat terlihat secara jelas pada usia 4-5 tahun ketika anak mengalami permasalahan dalam berinteraksi sosial dengan usia sebayanya. Permasalahan tersebut akan terus berlanjut pada fase perkembangan selanjutnya, bahkan seumur hidupnya.

American Psychiatric Association (APA) mengklasifikasikan Autisme dalam gangguan perkembangan pervasif (pervasive development disorders; PDD) bersama dengan beberapa gangguan lain; sindrom Asperger, gangguan disintegratif pada anak, gangguan Rett, dan gangguan perkembangan pervasif yang tidak terdefinisikan. Kesemua gangguan tersebut merupakan gangguan yang berhubungan dengan permasalahan komunikasi, sosial interaksi, perilaku terbatas, mengulang. Gangguan-gangguan tersebut kadang disebut sebagai gangguan spektrum autisme (autism spectrum disorders; ASDs).

Disebut sebagai gangguan spektrum autisme karena beberapa gejala umum mempunyai kemiripan, meskipun gangguan tersebut berbeda antara setiap orang, namun gangguan tersebut pada area yang sama; sosialisasi, komunikasi dan perilaku. Kecuali pada sindrom Asperger, anak tidak memiliki hambatan dalam berkomunikasi.

Individu dengan gangguan autisme ringan dapat belajar untuk mandiri, namun beberapa diantara penderita autisme harus secara terus-menerus mendapatkan perawatan selama hidupnya. Sejauh ini belum ditemukan obat yang efektif untuk menyembuhkan gangguan autisme secara total.

Faktor penyebab

Penyebab utama gangguan ASDs ini tidak diketahui secara pasti, dugaan utama adanya gangguan pada sistem syaraf yang kompleks, beberapa penelitian lainnya menduga adanya faktor genetika.

1) Genetika
Diduga tidak hanya satu gen saja yang memungkinkan kemunculan gangguan autisme, hasil riset menduga adanya beberapa jenis gen yang berbeda atau kombinasi diantaranya yang memungkinkan resiko terkena autisme. Bila dalam satu keluarga mempunyai 1 anak menderita autisme maka prevalensi mempunyai anak autisme sebesar 3-8%, sementara pada kembar monozigot sebesar 30%.

2) Kondisi medis tertentu
Beberapa anak mempunyai riwayat kondisi medis yang berhubungan dengan autisme seperti;

– gangguan metabolisme seperti phenylketonuria (PKU)

phenylketonuria: suatu cacat metabolisme yang disebabkan oleh gen.  Gangguan ini berupa kegagalan proses metabolisme makanan yang dapat mengakibatkan cacat dalam kecerdasan. Biasanya anak ini harus dilakukan pengaturan diet

– infeksi bawaan seperti rubella, cytomegalovirus (CMV) , toksoplasmosis

cytomegalovirus : Sejenis infeksi dari virus sitomegali yang termasuk dalam golongan herpes yang dapat menyerang pada ibu hamil dengan ditandai munculnya gelembung-gelembung pada kulit, virus ini dapat menyebabkan tuli dan retardasi dalam perkembangan kecerdasan.

– kelainan genetika seperti X-sindrome , tuberous sclerosis

X-sindrome : penyimpangan genetik dalam kromosom seks yang rapuh serta defek gene tunggal.

– Kelainan perkembangan otak seperti; microcephaly, macrocephaly, cerebral dysgenesis, cerebral palsy.
– Gangguan neurologi pasca melahirkan seperti encephalopathy, meningitis
– Lain-lain seperti epilepsi.

Catatan; kondisi medis diatas bukanlah sebagai penyebab autisme, beberapa pasien dengan kondisi medis diatas kadang juga tidak memiliki gejala autisme.

3) Kombinasi antara faktor lingkungan dan genetika

Simtom

1) Gangguan sosial

• Kesulitan dalam mengenal pelbagai perilaku nonverbal seperti kontak mata, ekspresi wajah, bahasa tubuh dan gerak isyarat dalam hubungan sosial.
• Gagal dalam mengembangkan hubungan sosial dan menjalin hubungan dengan orang lain ke tingkat yang lebih mendalam (akrab)
• Tidak spontan dalam menikmati, ketertarikan atau perilaku lawan bermain, orang lain atau objek lain.
• Kurang mampu bersosialisasi dan tidak mampu menunjukkan hubungan timbal balik emosi

Gangguan sosial merupakan salah satu permasalahan utama pada autisme dan ASDs. Gangguan ASDs bukanlah semata kesulitan dalam berinteraksi sosial seperti rasa malu berlebihan. Permasalahan ini merupakan hal serius sepanjang hidupnya, problem sosial sering menjadi kombinasi dengan beberapa gangguan lainnya seperti kemampuan berkomunikasi dan perilaku apatis ketidaktertarikan dengan kehidupan sekelilingnya.

Pada umumnya bayi akan tertarik dengan lingkungan sekitarnya dan merespon positif dengan tersenyum kepada orang lain, menggigit jari (fase oral) atau mengerti lambaian tertentu kepadanya. Pada bayi autisme kesulitan dan membutuhkan waktu cukup lama untuk berinteraksi dengan orang lain.

Anak autis tidak melakukan interaksi seperti yang dilakukan anak lain, mereka tidak mempunyai ketertarikan dengan orang lain, meskipun beberapa diantaranya tetap berteman dan bermain bersama. Mereka menghindari kontak mata bahkan cenderung untuk menyendiri. Anak autisme juga kesulitan untuk belajar aturan-aturan permainan yang dibuat oleh kelompok bermainnya, sehingga kadang teman-teman memilih untuk tidak mengajaknya bermain bersama.

Anak autisme juga mempunyai problem mengenai ekspresi, anak autis akan kesulitan untuk mengerti perasaan orang lain dan kesulitan untuk memahami perasaan yang diucapkan oleh orang lain. Mereka juga sangat sensitif untuk disentuh atau bahkan tidak menyukai orang lain bercanda dengannya. Anak autisme juga tidak merasa nyaman dan menjauhi orang lain yang membuatnya merasa malu.

Penderita autisme dewasa kesulitan dalam beradaptasi dengan pekerjaannya dan permasalahan intelektual akan berkaitan dengan kemunculan kecemasan dan depresi yang akan memperburuk kondisinya. Sikap polos penderita autis dewasa kadang juga dapat dimanfaatkan oleh orang lain untuk mengambil keuntungan

2) Gangguan komunikasi

• Tidak mampu sama sekali atau terlambat dalam perkembangan berbahasa (kecuali adanya hambatan lain yang harus menggunakan bahasa isyarat atau mimik)
• Kesulitan dalam berbicara atau kesulitan untuk mengerti pembicaraan orang lain
• Suka mengulang suatu kata atau idiom tertentu
• Tidak variatif, tidak spontan dan kesulitan untuk mengerti atau bermain pura-pura

Sangat sedikit gangguan ASDs mampu berbahasa verbal dengan baik, beberapa diantaranya justru tidak berkemampuan untuk berbahasa atau mempunyai keterbatasan dan sedikit ketertarikan untuk berkomunikasi. Sekitar 40% anak dengan gangguan ASDs tidak mampu berbicara samasekali dan sekitar 25%-30% balita autisme hanya menguasai beberapa kata saja saat berusia 12-18 bulan yang kemudian kemampuan tersebut menghilang begitu saja. Selebihnya kemampuan tersebut dicapai dimasa anak-anak

Dalam berbicara individu dengan ASDs kurang mampu dalam mengkombinasikan beberapa kata dalam satu kalimat, sehingga mereka cenderung hanya menggunakan satu kata atau beberapa kata saja. Beberapa diantaranya juga acap mengulang kata-kata sama berulang-ulang atau mengulang kembali pertanyaan yang diajukan sebagai jawaban. Kondisi ini disebut dengan echolalia.

Anak dengan ASDs sulit mengerti perintah isyarat, bahasa tubuh, atau suara tertentu. Misalnya saja, sulit mengerti arti lambaian tangan atau ekspresi wajah. Beberapa kasus anak autisme kadang tidak cocok dalam mengekspresikan emosi dengan perkataan, misalnya saja ia mengatakan bahwa dirinya dalam kesedihan akan tetapi ia tersenyum.

Anak autsme sulit diajak bercanda atau berpura-pura, kadang ia tidak merespon samasekali dengan permainan, misalnya balita autis tidak merespon permainan “ciluk ba“. Anak normal berbalik arah memeluk ibunya ketika diajak bermain “ciluk ba”.

3. Kecenderungan untuk mengulang perilaku tertentu, tidak tertarik, atau perilaku terbatas pada aktivitas.

• Mencakup satu atau beberapa perilaku tertentu berupa ketertarikan luar biasa (abnormal) pada sesuatu yang sangat menarik perhatiannya.
• Tidak fleksibel, tidak mampu melakukan hal-hal rutinitas
• Mempunyai perilaku stereotip tertentu, atau tingkah laku (gaya) tertentu dan mengulang
• Tidak bosan dan secara tetap terikat atau larut dengan objek tertentu.

Anak dengan gangguan ASDs akan menghabiskan waktu begitu lama bila sedang bermain atau larut dengan mainannya. Bila mainan itu dapat bergerak dengan sendirinya maka ia tidak akan melepaskan pandangannya dengan tidak berkedip dan bila mainan itu berhenti tatapannya tidak berubah barulah agak lama kemudian ia akan mencobanya lagi.

Individu dengan gangguan ASDs mampu melakukan hal-hal yang rutin ia lakukan sehari-harinya. Perubahan pola keteraturan dapat membuatnya bingung dan frustrasi, misalnya saja ia akan melalui jalan yang sama setiap harinya, bila jalan tersebut ditutup, hal itu akan membuatnya frustrasi.

Beberapa ASDs kadang sering melakukan hal yang sama secara terus-menerus meskipun sebenarnya perbuatan tidak perlu dan tidak berguna baginya. Misalnya saja ia melihat semua jendela rumah yang terbuka ketika melewati jalan, menonton film yang pernah ia tonton sebelumnyalebih dari dua kali.

Test

Saat ini belum ada alat secara medis untuk mendeteksi ASDs. Tenaga profesional menggunakan gejala-gajala yang ada dari perilaku yang tampak. Secara umum gejala-gejala tersebut mulai terdeteksi sejak usia bayi beberapa bulan yang berlanjut pada kemunculan pada usia 3 tahun

Langkah diagnosis untuk gangguan ASDs dilakukan dengan melihat masa perkembangan awal dan survei dokter selama dilakukan kunjungan. Langkah tersebut biasanya dilakukan dokter dengan cara men-check list pelbagai pertanyaan untuk mengindentifikasi beberapa gangguan perkembangan pada usia 9 bulan, 18 bulan dan 24-30 bulan (dapat diisi oleh orangtua) bila ditangani terlebih awal maka dokter akan memberikan beberapa test kemampuan yang disesuaikan dengan usia perkembangan diatas.

ASDs merupakan gangguan yang kompleks, untuk melakukan screening secara tepat biasanya dilakukan evaluasi yang komperehensif, seperti test secara fisik, neurobiology, atau bahkan test genetik.
Beberapa test diagnostik yang dapat digunakan untuk mendiagnosa gangguan autisme;
1) Autism Diagnosis Interview–Revised (ADI–R)
2) Autism Diagnostic Observation Schedule-Generic (ADOS–G)
3) Childhood Autism Rating Scale (CARS)
4) The Gilliam Autism Rating Scale (GARS)
5) Autism Spectrum Screening Questionnaire (ASSQ)

Treatment

Tidak ada standar khusus untuk treatmen pada anak autis, tenaga professional menggunakan beberapa standar yang berbeda-beda dalam menangani pasien gangguan autisme. Karenanya orangtua yang memiliki anak autisme dapat memilih tenaga profesional berpengalaman dari pelbagai informasi yang ada dan dianggap dapat membantu anak-anak autisme secara lebih baik. Lakukanlah diskusi dengan tenaga profesional dalam mengambil beberapa tindakan yang diperlukan.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan orangtua;

a. Lihatlah reputasi tenaga profesional tersebut yang berpengalaman
b. Keputusan yang diambil haruslah berdasarkan pada petujuk-petunjuk yang tersusun secara rinci yang merupakan hasil diskusi antara orangtua dan tenaga professional yang terlibat didalamnya.
c. Hal-hal yang dilakukan dalam pemberian treatment haruslah mempunyai alasan yang jelas, maksud dan manfaat dari tindakan yang diperlukan
d. Tidak ada standar obat medis yang direkomendasikan secara khusus dalam treatmen yang diberikan, bahkan tidak ada obat yang dapat menyembuhkan gangguan autisme, oleh karenanya treatmen yang diberikan dapat berbeda-beda tiap individu dengan gangguan autisme atau ASDs lainnya.
e. Orangtua haruslah berperan dalam pemberian treatmen dengan pengetahuan yang cukup mengenai gangguan ini dan dapat melihat perubaha-perubahan yang terjadi pada anak selama pemberian treatmen apakah sesuai dengan karakter anak atau tidak.
f. Lihat perubahan perkembangan anak selama pemberian treatmen, biasanya anak autisme mengalami perubahan-perubahan yang berarti selama treatmen yang dilakukan
Treatmen pada anak dengan gangguan autisme dapat berupa memberikan pelatihan khusus dan manajemen perilaku, treatmen dilakukan dalam jangka yang panjang dan dialkukan secara intensif. Dokter juga akan memberikan obat-obatan yang dapat mendukug treatmen tersebut.

Treatmen pada anak dengan gangguan autisme dapat berupa memberikan pelatihan khusus dan manajemen perilaku, treatmen dilakukan dalam jangka yang panjang dan dialkukan secara intensif. Dokter juga akan memberikan obat-obatan yang dapat mendukug treatmen tersebut.

Obat-obatan

Medikasi sebenarnya tidak diperlukan bagi penderita autisme, kecuali bila disertai dengan adanya gangguan syaraf lainnya. Medikasi diberikan untuk membantu autis mengontrol beberapa perilaku seperti hiperaktif, impulsif, konsentrasi atau kecemasan. Hal yang perlu diingat bahwa pemberian obat-obatan tersebut kadang tidak cocok dengan tiap individu dan pemberian obat dalam waktu yang relatif lama juga memberikan pengaruh yang tidak baik bagi anak-anak autis.

Obat antipsikotik; pemberian jenis obat-obatan ini untuk mengurangi dari beberapa perilaku seperti hiperaktif, perilaku menyendiri, pengulang perilaku atau perilaku agresif. Jenis obat ini dapat berupa risperidone (Risperdal), olanzapine (Zyprexa), dan quetiapine (Seroquel)

Selective serotonin reuptake inhibitors (SSRIs); adalah jenis obat antidepressants yang sering digunakan untuk penderita depresi, obsessive-compulsive disorder, atau gangguan kecemasan. Jenis obat ini dapat mengurang perilaku seperti agresif, pengulangan perilaku, marah, dsb. Jenis obat ini berupa fluoxetine (Prozac), fluvoxamine (Luvox), sertraline (Zoloft), dan paroxetine (Paxil). Antidepressant lainnya; Clomipramine (Anafranil), Mirtazapine (Remeron), amitriptyline (Elavil) dan bupropion (Wellbutrin).

Obat stimulant; Jenis obat ini dapat meningkatkan kemampuan konsentrasi dan mengurangi perilaku impulsif dan hiperaktif. Jenis obat ini berupa methylphenidate (Ritalin) dan amphetamines (Adderall, Dexedrine).

Jenis obat lainnya; Alpha-2 adrenergic agonists (clonidine) diberikan untuk mengurangi perilaku hiperaktif.
Pemberian obat-obatan tersebut haruslah melalui pengawasan dokter secara ketat, pemberian jangka panjang akan memberikan efek yang tidak baik bagi anak autis.

Hal yang perlu diperhatikan dalam pemberian obat-obatan;
– Menimbulkan rasa mengantuk (sedasi)
– Ketergantungan pada obat
– Beberapa jenis obat dapat bereaksi dengan makanan, perlu kontrol dan konsultasi dokter mengenai penggunaan obat-obatan tersebut
– Obat-obatan tersebut harus diberikan oleh tenaga medis profesional yang berpengalaman dalam menangani anak-anak autis.

Beberapa jenis suplemen, vitamin, mineral; vitamin B, magnesium, minyak ikan, dan vitamin C dilaporkan dapat memberikan pengaruh positif bagi anak autis dan ASDs lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel Lainnya

Emosi

08 Sep 2013 pikirdong

Emosi adalah gejolak yang ada pada organisme yang disertai oleh respon terhadap suatu rangsang, di…

5 Kalimat yang Dapat Merusak Cinta Anda

07 Sep 2013 pikirdong

Di dalam menjalin hubungan interpersonal yang mendalam, kadang beberapa orang menggunakan kalimat-kalimat yang dapat membangkitkan…

Pacaran, Adakah Pengaruh Buruknya?

08 Sep 2013 Fira Friantini

Pacaran adalah kata yang tidak asing lagi di pendengaran kita. Apalagi di kalangan remaja. Istilah…

Alkohol dan Pengaruhnya

10 Sep 2013 pikirdong

Kebanyakan orang mengkonsumsi alkohol sebagai akibat tekanan sosial disekelilingnya, misalnya pada anak laki-laki dianggap sebagai…

Salah Kaprah tentang HAM

05 Oct 2016 Bagus Riyono

Dewasa ini isu Hak Asasi Manusia (HAM) semakin marak dan menyentuh hampir semua aspek kehidupan…

Commitment Phobia

06 Sep 2013 pikirdong

Commitment phobia merupakan bentuk suatu ketakutan (fear) untuk menjalin suatu hubungan yang lebih erat, rasa…

Agresivitas dalam Pendidikan: Masalah dan Solusinya

09 Sep 2013 Fuad Nashori

Dalam konteks ke-Indonesiaan saat ini, apa yang dilihat oleh warga negara Indonesia melalui media massa…

Smartphone: Brain Drain, Kutu Rambut dan Mr. Nice…

13 Jul 2017 Sayed Muhammad

Pada hari ini, hampir semua orang memiliki keterkaitan dengan internet sebagai salah satu kebutuhan penting…

Edisi Ibukota: Gairah Bercita

04 Sep 2013 Candrawati Wijaya

Dalam sebuah sesi wawancara kerja, seorang pimpinan bertanya pada saya. " Apa sih sebenernya passion kamu?…

Gangguan Delusi

04 Sep 2013 pikirdong

Gangguan delusi merupakan suatu kondisi dimana pikiran terdiri dari satu atau lebih delusi. ―Delusi diartikan…

Terjebak Penyalahgunaan Narkoba

09 Sep 2013 pikirdong

Beberapa faktor kondisional yang mempengaruhi individu untuk menggunakan narkoba dan terjebak di dalam lingkaran setan…

Kekerasan Terhadap Anak

08 Sep 2013 Sayed Muhammad

Kekerasan terhadap anak (child abusive) terjadi dalam pelbagai kultur, etnis atau kelompok masyarakat. Kekerasan dapat…

  • 1
  • 2
  • 3

Artikel Baru

DSM V: Pedophilia dan Pedophilic Disorder serta Paraphillia yang…

Dalam buku pegangan The American Psychiatric Association (APA); Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders yang ke V terjadi perubahan…

30 Aug 2017 Artikel Psikologi Psikologi Klinis pikirdong No comments

Terapi Gratis

Ketika tubuh kita merasakan sakit, kita langsung bereaksi bahwa tubuh membutuhkan dokter dan bila diperlukan juga, diambil langkah untuk rawat…

24 Aug 2017 Kolom Sayed Muhammad Sayed Muhammad No comments

Smartphone: Brain Drain, Kutu Rambut dan Mr. Nice Guy

Pada hari ini, hampir semua orang memiliki keterkaitan dengan internet sebagai salah satu kebutuhan penting manusia modern, internet telah menghubungkan…

13 Jul 2017 Artikel Psikologi Psikologi Umum Sayed Muhammad No comments

Agenda Sosial : Bantuan untuk Korban Gempa Pidie Jaya II

Alhamdulillah, setelah kita melakukan aksi kemanusiaan yang pertama, kita akan mengadakan aksi bantuan kemanusiaan yang kedua yang rencananya akan disalurkan…

19 Dec 2016 Agenda Sosial pikirdong No comments

Aksi Kemanusiaan untuk Gempa Aceh - Pidie Jaya

Aksi kemanusiaan ini merupakan aksi spontan, yang kami sebut sebagai solidaritas warga dunia maya dalam menggalang dana kemanusiaan untuk gempa…

19 Dec 2016 Agenda Sosial pikirdong No comments

Idul Adha Barakah 2016

Idul Adha Barakah : Pembagian paket sembako untuk kawasan Lhokseumawe dan sekitarnya pada tanggal 9-10 September 2016 Dana terkumpul sebesar Rp.…

19 Sep 2016 Agenda Sosial pikirdong No comments

«
»
supportbawah
logobawah

Terbaru

Psikologi Islami

Pikirdong is a website that contains articles psychology, sociology, and some public opinion. Pikirdong also contains several articles related to health, research, technology and science related to psychology. We are open to the public, if you want to contribute articles relating to the above. Thanks
Copyright © 2007 - 2014