Agenda Sosial : Bantuan untuk Korban Gempa Pidie Jaya II

Alhamdulillah, setelah kita melakukan aksi kemanusiaan yang pertama, kita…

Aksi Kemanusiaan untuk Gempa Aceh - Pidie Jaya

Aksi kemanusiaan ini merupakan aksi spontan, yang kami sebut…

Idul Adha Barakah 2016

Idul Adha Barakah : Pembagian paket sembako untuk kawasan…

Agenda Sosial Pikirdong

Agenda sosial merupakan bentuk kepedulian bersama terhadap orang sekeliling…

Salah Kaprah tentang HAM

Dewasa ini isu Hak Asasi Manusia (HAM) semakin marak…

Hormati Jalur Pejalan Kaki

Trotoar, pavement, sidewalk, pathway, atau plaza  merupakan jalur khusus…

Katakan Saja Tidak!

Budaya kita yang menanamkan sikap asertif membuat kita sukar…

Reformasi Sistem Pendidikan Finlandia Menjadikan Mereka yang Terbaik di Dunia

Reformasi besar-besaran dalam dunia pendidikan di Finlandia telah dimulai…

Perlu Tidak Ulang Tahun Anak Dirayakan?

Anak mulai mengerti kebiasaan perayaan ulang tahun pada usia…

Dispareunia

Pada pria, dispareunia hampir pasti disebabkan oleh penyakit atau…

«
»
TwitterFacebookGoogle+

Dunia Pendidikan : Menjalin Rasa Simpati dan Pengertian

Anak-anak yang merasa, atau dibuat tidak merasa, tidak diterima dan tidak kompeten akan lambat memulihkan rasa percaya diri dan, akibatnya, kemampuan mereka untuk memanfaatkan kesempatan belajar diperbesar yang disediakan sekolah tersebut bahkan mungkin berkurang, dalam kasus ekstrim, rusak dan tidak dapat diperbaiki lagi (Kajian Gordon Wells, 1986, The Meaning Makers: Children Learning Language and Using Language o Learn )

sponsor1Kebanyakan guru-guru berpikir bahwa muridlah yang harus menyukai gurunya, mau tidak mau, mereka—para murid, harus tunduk dan patuh, mengikuti setiap pelajaran yang diberikan, mengerjakan semua tugas dan menghormati gurunya. Tuntutan tersebut merupakan suatu keharusan yang harus dilakukan oleh siswa sebagai bentuk kedisplinan.  Kenyataannya hal demikian bukanlah mudah, seandainya tidak ada siswa yang dikategorikan sebagai siswa nakal, malas, pemberontak, tidak cerdas dan sebgainya, maka pekerjaan guru akan lebih mudah.

Untuk menciptakan proses belajar-mengajar diperlukan suatu bentuk kerjasama team antara Anda sebagai guru dan siswa. Untuk menyukseskan proses tersebut Anda harus menarik keterlibatan siswa, guru harus membangun hubungan yaitu dengan menjalin simpati dan saling pengertian. Hubungan membangun jembatan menuju kehidupan bergairah siswa, membuka jalan memasuki dunia-baru siswa, mengetahui minat mereka, berbagi kesuksesan dengan mereka dan berbicara dengan halus dengan mereka. Membina hubungan bisa memudahkan Anda melibatkan siswa, memudahkan Anda mengelola kelas, memperpanjang fokus berlajar dan meningkatkan kegembiraan tidak hanya bagi siswa juga bagi Anda sendiri.

Membuka komunikasi antara guru dan siswa yang tidak sekedar hanya sebagai basa-basi semata, tetapi secara jujur dan tulus, menciptakan kegembiraan dan mengubah sikap negatif siswa dan terpenting adalah menyiapkan siswa untuk terus belajar.

Siswa biasanya menciptakan suau bentuk ketidaksukaan, rasa cemas, benci dan sebagainya bila berhadapan dengan guru-guru yang dianggap tidak bersahabat. Mereka menyebutnya sebagai “guru killer” atau menyebut dengan istilah tertentu, efeknya pelajaran yang diajarkan pun dianggap tidak menarik lagi, membosankan, gairah untuk belajar menjadi lenyap.  Tanggapan dan interaksi guru terhadap siswa sangat berpengaruh terhadap kelanjutan proses belajar anak, bila guru menghargai setiap usaha dan keberadaan siswa sebagai manusia yang sederajat maka akan menjadi umpan balik yang positif untuk kelangsungan belajar siswa.

Pengalaman-pengalaman perlakuan guru yang tidak menyenangkan, akan terus disimpan dalam memori otak anak sebagai cambuk yang menghambat otaknya untuk berprestasi. Otak akan menghambat pikiran dan sikap untuk tidak akan melakukan hal-hal yang dianggap tidak menyenangkan, “tidak, tidak akan aku lakukan lagi hal-hal bodoh seperti itu” dan memori ketidaksenangan ini akan terus disimpan sampai waktu tertentu seiring dengan waktu pembelajaran.

Tidak terlambat bagi Anda untuk mengubah sikap Anda, memperlakukan siswa-siswa Anda menjadi lebih baik dan lebih dihargai, bila Anda dulunya tidak pernah tersenyum sampai akhir semester, saatnya Anda mengubahnya, perhatikan perubahan reaksi siswa-siswa Anda, semuanya akan lebih senang mengikuti pelajaran Anda. Tidak ada lagi kata pelajaran yang membosankan, semuanya adalah menyenangkan.

Membangun Hubungan dengan Siswa   

  • Perlakukan siswa sebagai manusia yang sederajat
  • Mengetahui apa yang disukai siswa, cara berpikir mereka, dan perasaan mereka mengenai hal-hal yang terjadi dalam kehidupan mereka.
  • Bayangkan apa yang mereka katakan pada diri sendiri, mengenai dirinya sendiri
  • Ketahuilah apa yang menghambat mereka memperoleh hal yang benar-benar mereka inginkan, jika Anda tidak tahu tanyakanlah.
  • Berbicaralah jujur dengan mereka dengan cara yang membuat mereka mendengarkannya dengan jelas dan halus
  • Bersenang-senanglah dengan mereka.

One Step Behind

  • Tetap tersenyum pada siapapun
  • Tidak ada siswa yang spesial sebagai siswa cerdas atau tidak, semuanya mempunyai kesempatan yang sama untuk belajar.
  • Bersikap adil pada semua siswa.
  • Berbicaralah secara halus tanpa intonasi yang dikeraskan seakan-akan siswa tidak dapat mendengar perkataan Anda.
  • Bersikap ramah pada setiap siswa
  • Berusahalah mengenal tentang sifat dan perilaku mereka.
  • Sapalah siswa dengan menyebut namanya
  • Berilah waktu dan kesempatan untuk mereka berbicara tentang keinginan dan pikiran mereka.
  • Gunakan waktu senggang untuk mengobrol dengan mereka
  • Bersenang-senanglah dengan mereka
  • Dengarkanlah dengan empati setiap keluhan yang menghambat keinginan-keinginan mereka, doronglah mereka dengan semangat.
  • Jangan menertawakan siswa yang melakukan kesalahan di kelas, berilah semangat dan pujian atas keberaniannya yang telah berusaha menjawab atau berbicara di depan kelas  Menjadi guru pintar dan cemerlang?
Penulis :ayed

Sayed Muhammad adalah lulusan psikologi Universitas Islam Indonesia, ia adalah perintis dan penulis tetap di website ini.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel Lainnya

Defense Mechanism

06 Sep 2013 pikirdong

Ketika timbul suatu dorongan atau kebutuhan, manusia yang normal akan cenderung untuk menghilangkan atau mengurangi…

Putus atau Mempertahankan Cintanya?

09 Sep 2013 pikirdong

Punya pacar berarti kamu harus siap-siap untuk memikirkan hal-hal kedepan menyangkut hubungan kalian berdua. Banyak…

Dunia Pendidikan : Menjalin Rasa Simpati dan Pengertian

12 Sep 2013 Sayed Muhammad

Anak-anak yang merasa, atau dibuat tidak merasa, tidak diterima dan tidak kompeten akan lambat memulihkan…

Borderline Personality Disorder

06 Sep 2013 pikirdong

Gangguan kepribadian borderline merupakan taksologi yang terdapat pada DSM IV sementara pada ICD disebut sebagai…

Kenakalan Remaja

10 Sep 2013 pikirdong

Bila kita menemukan kata “kenakalan remaja” maka terlintas dalam benak kita, apakah ada yang disebut…

Pacaran, Adakah Pengaruh Buruknya?

08 Sep 2013 Fira Friantini

Pacaran adalah kata yang tidak asing lagi di pendengaran kita. Apalagi di kalangan remaja. Istilah…

Bila Anda Mendapat Tawaran Pemotretan Sensual?

08 Sep 2013 Sayed Muhammad

Gadis-gadis Indonesia bugil mulai bermunculan di internet sekitar tahun 1997. Gambar sensual tersebut bermunculan tidak…

Perlu Tidak Ulang Tahun Anak Dirayakan?

15 Oct 2015 Sayed Muhammad

Anak mulai mengerti kebiasaan perayaan ulang tahun pada usia 3 tahun, anak mulai mengerti bahwa…

Kematangan Emosi

08 Sep 2013 pikirdong

Young (1950) dalam bukunya Emotion in Man and Animal memberi pengertian bahwa kemasakan emosi adalah…

Spirit Kepemimpinan Profetik

08 Sep 2013 Ardiman Adami

Pernah suatu malam Khalifah Umar bin Khattab berjalan menyusuri lorong-lorong kota Madinah. Bersama seorang pembantunya,…

Masalah lagi… Masalah lagi…

08 Sep 2013 pikirdong

Aduh…! Pusing banget nich. Lagi banyak masalah”, atau “Kenapa sich masalah selalu dateng hampirin aku!”,…

Morphine

10 Sep 2013 pikirdong

Morphine (morphia), telah diteliti pertama sekali oleh F. W. A. Setürner berkisar tahun 1805-1817. Morfin…

  • 1
  • 2
  • 3

Kategori Lainnya

Agenda Sosial : Bantuan untuk Korban Gempa Pidie Jaya II

Alhamdulillah, setelah kita melakukan aksi kemanusiaan yang pertama, kita akan mengadakan aksi bantuan kemanusiaan yang kedua yang rencananya akan disalurkan…

19 Dec 2016 Agenda Sosial pikirdong No comments

Aksi Kemanusiaan untuk Gempa Aceh - Pidie Jaya

Aksi kemanusiaan ini merupakan aksi spontan, yang kami sebut sebagai solidaritas warga dunia maya dalam menggalang dana kemanusiaan untuk gempa…

19 Dec 2016 Agenda Sosial pikirdong No comments

Idul Adha Barakah 2016

Idul Adha Barakah : Pembagian paket sembako untuk kawasan Lhokseumawe dan sekitarnya pada tanggal 9-10 September 2016 Dana terkumpul sebesar Rp.…

19 Sep 2016 Agenda Sosial pikirdong No comments

Agenda Sosial Pikirdong

Agenda sosial merupakan bentuk kepedulian bersama terhadap orang sekeliling kita yang kami adakan atas partisipasi teman-teman semua yang rela dan…

03 Sep 2013 Agenda Sosial pikirdong No comments

Salah Kaprah tentang HAM

Dewasa ini isu Hak Asasi Manusia (HAM) semakin marak dan menyentuh hampir semua aspek kehidupan kita. Ada hak perempuan, hak…

05 Oct 2016 Artikel Psikologi GIB Psikologi Islami Psikologi Sosial Bagus Riyono Comments (1)

Hormati Jalur Pejalan Kaki

Trotoar, pavement, sidewalk, pathway, atau plaza  merupakan jalur khusus untuk pejalan kaki (pedestrian), jalur ini merupakan jalur yang seharusnya dibangun…

26 Jul 2016 GIB pikirdong No comments

«
»
supportbawah
logobawah

Terbaru

Psikologi Islami

Pikirdong is a website that contains articles psychology, sociology, and some public opinion. Pikirdong also contains several articles related to health, research, technology and science related to psychology. We are open to the public, if you want to contribute articles relating to the above. Thanks
Copyright © 2007 - 2014