Smartphone: Brain Drain, Kutu Rambut dan Mr. Nice Guy

Pada hari ini, hampir semua orang memiliki keterkaitan dengan…

Agenda Sosial : Bantuan untuk Korban Gempa Pidie Jaya II

Alhamdulillah, setelah kita melakukan aksi kemanusiaan yang pertama, kita…

Aksi Kemanusiaan untuk Gempa Aceh - Pidie Jaya

Aksi kemanusiaan ini merupakan aksi spontan, yang kami sebut…

Idul Adha Barakah 2016

Idul Adha Barakah : Pembagian paket sembako untuk kawasan…

Agenda Sosial Pikirdong

Agenda sosial merupakan bentuk kepedulian bersama terhadap orang sekeliling…

Salah Kaprah tentang HAM

Dewasa ini isu Hak Asasi Manusia (HAM) semakin marak…

Hormati Jalur Pejalan Kaki

Trotoar, pavement, sidewalk, pathway, atau plaza  merupakan jalur khusus…

Katakan Saja Tidak!

Budaya kita yang menanamkan sikap asertif membuat kita sukar…

Reformasi Sistem Pendidikan Finlandia Menjadikan Mereka yang Terbaik di Dunia

Reformasi besar-besaran dalam dunia pendidikan di Finlandia telah dimulai…

Perlu Tidak Ulang Tahun Anak Dirayakan?

Anak mulai mengerti kebiasaan perayaan ulang tahun pada usia…

«
»
TwitterFacebookGoogle+

Gangguan Makan

Gangguan makan (Eating Disorder) terjadi dari beberapa perilaku makan berupa perilaku mengurangi makan hingga pada perilaku mengkonsumsi makanan secara berlebihan. Pola perilaku ini disebabkan oleh pengaruh distress atau disebabkan oleh beberapa faktor pengkondisian bentuk tubuh tertentu.

Individu yang memiliki gangguan makan biasanya mereka makan dalam porsi tertentu, dalam jumlah kecil atau banyak, akan tetapi dorongan-dorongan kuat untuk melakukan perilaku tersebut merupakan permasalahan yang tidak bisa dikontrol oleh dirinya.

Gangguan makan biasanya dimulai pada awal dewasa, beberapa laporan menyebutkan bahwa gangguan tersebut juga muncul di awal masa kanak-kanak yang berlanjut pada usia dewasa. Gangguan makan yang terjadi pada masa kanak-kanak biasanya mereka sembunyikan dari orangtua.

Berdasarkan DSM IV, gangguan makan dibagi dalam 3 tiga tipe yakni anoreksia nervosa, bulimia nervosa dan gangguan makan yang tidak terdefinisi. Pada umumnya penderita anoreksia mempertahankan bentuk tubuhnya untuk tetap kurus, dalam bentuk ekstrim mereka beranggapan bahwa semakin seseorang maka semakin baik. Sebagian besar anoreksi mengidap pada wanita seumur hidupnya. Bila penderita anoreksi mengurangi jumlah makan sebaliknya pada penderita bulimia makan dalam jumlah besar yang diikuti dengan muntah atau sengaja untuk muntah.

Gangguan makan dalam bentuk lain adalah overeating compulsive, yakni perilaku makan secara berlebihan, perilaku tersebut tidak dapat dikontrol oleh individu berseangkutan, biasanya individu akan terus melakukan kebiasaannya meskipun telah mencapai obesitas bahkan sampai sakit. Gangguan ini mengidap pada pria sebagian besarnya.

Frekuensi gangguan makan kadang muncul secara beriringan dengan gangguan psikologis lainnya seperti depresi, terlibat dalam kekerasan atau ganguan kecemasan. Disamping itu individu dengan masalah makan ini kadang juga rentan dengan gangguan kesehatan seperti gagal ginjal, bahkan sampai pada kematian.

SIMTOM

1) Anoreksia Nervosa
Anoreksia nervosa adalah jenis gangguan makan dimana individu menjaga bentuk tubuhnya agar tetap kurus atau untuk lebih kurus lagi dibawah berat normal. Individu dengan anoreksia nervosa sangat takut dirinya bertambah berat badan, ia akan mempertahankan rasa lapar secara ekstrim, bila ia merasa makan agak berlebihan maka ia akan segera memuntahkannya.
Beberapa simtom;
• Penurunan berat badan secara drastic
• Diet ketat
• Takut dirinya gemuk atau bertambah berat badan
• Memperhitungkan secara detail kalori dan gizi
• Cenderung untuk makan sendiri
• Olahraga ketat
• Rambut mudah rontok
Depresi
• Siklus menstruasi tidak teratur
• Anemia
• Tekanan darah rendah

2) Bulimia Nervosa
Bulimia nervosa adalah jenis gangguan makan dimana individu makan dalam jumlah melebihi porsi normal atau secara berlebihan, perilaku makan tersebut sebagai akibat individu kesulitan dalam mengontrol keinginannya untuk berhenti makan. Selanjutnya individu akan memuntahkan, atau makan obat pencuci perut karena khawatir akan obesitas.
Beberapa simtom;
• Makan secara berlebihan
• Diet dan olahraga berlebihan
• Sering ke kamar mandi
• Sering melakukan evaluasi diri terhadap berat tubuh
• Sering memakai obat pencuci perut sebagai cara menurunkan berat badan
• Gangguan dan sering sakit gigi
• Dehidrasi
• Depresi dan sering terjadi perubahan mood
• Sering gembung atau sesak karena kekenyangan

3) Overeating compulsive
Individu dengan gangguan overeating compulsive juga dikenal dengan sebutan binge-eating disorder merupakan bentuk dari perilaku makan dimana individu seperti kehilangan kontrol terhadap nafsu makan. Tidak seperti gangguan bulimia, individu dengan gangguan overeating ini tidak melakukan kegiatan apapun untuk menguruskan badannya. Akibatnya, kebanyakan individu dengan gangguan ini mengalami berat badan berlebihan (obesitas).
Beberapa simtom;
• Makan berlebihan dari jumlah waktu makan orang secara normal
• Makan dalam jumlah porsi yang lebih besar meskipun tidak lapar
• Makan sampai kekenyangan
• Lebih menyukai makan sendiri
• Distres
• Makan banyak yang tidak diimbangi dengan olahraga

PENYEBAB

Faktor penyebab kemunculan gangguan makan tidak diketahui secara pasti, dugaan sementara sama halnya dengan gangguan neurologi lainnya, gangguan susunan sistem syaraf dalam otak yang mempengaruhi perilaku tidak normal. Pengaruh genetika juga dianggap salah faktor yang mempengaruhi gangguan ini.

Rendahnya self esteem dan self control, depresi, kecemasan, kendali amarah, hidup dalam kesendirian merupakan faktor-faktor psikologis yang memungkinkan penyebab munculnya gangguan makan.

Permasalahan hubungan interpersonal antar sesama anggota keluarga dan hubungan personal dengan orang lain, memiliki hubungan riwayat terbentuknya gangguan. Kekerasan fisik dan pelecehan seksual dalam keluarga dapat memicu trauma dengan kompensasi cara makan yang salah.

Faktor sosial juga ikut memberi peranan terhadap gangguan makan, adanya stereotip bahwa pria atau wanita harus memiliki tubuh yang ideal, kurus sebagai suatu standar kecantikan, telah membuat pria dan wanita membentuk tubuhnya dengan cara-cara tidak seimbang dengan kesehatan. Misalnya saja pada gangguan anoreksia yang sangat takut terjadi peningkatan berat badan, mereka secara ekstrim melakukan diet untuk tetap kurus, pada penderita bulimia yang terobsesi dengan berat badannya, tetap melakukan makan akan tetapi melakukan diet dan olahraga keras agar tidak terjadi penambahan berat badan. Sebaliknya pada gangguan makan kompulsif merasa ketidakberdayaan untuk makan melebihi porsi normal sehingga terjadi obesitas yang tidak seimbang antara tinggi badan dan tinggi, bahkan diantaranya sampai pada sakit.

TREATMENT

Treatment pada gangguan anokresia dilakukan dengan tiga tahap; tahap pertama adalah mengembalikan berat badan dalam keadaan seimbang dan normal, cara pandang terhadap diri sendiri (seperti meningkatan harga diri dan menghadapi konflik interpersonal) dan menghilangkan kebiasaan dan pikiran-pikiran yang dapat menimbulkan gangguan makan kembali.

Obat-obat medis diperlukan bila gangguan tersebut disertai dengan ganguan psikologis lainnya seperti gangguan kecemasan, depresi atau gangguan mood lainnya. Perawatan rumah sakit biasanya tetap dibutuhkan, misalnya pada penderita gangguan anoreksia —sebagian besar anoreksia akut dapat mengakibatkan kematian akibat komplikasi beberapa gangguan kesehatan lainnya, dehidrasi, disamping itu adanya dorongan bunuh diri pada pasien.

Penggunaan jenis obat antidepressant seperti fluoxetine (Prozac) dianggap efektif dalam menghambat perilaku kompulsif makan dan akan menekan dorongan makan yang ada pasien bulimia yang mengalami gangguan kecemasan atau depresi. Cognitive behavioral therapy (CBT) dilakukan dapat mengurangi dorongan-dorongan makan yang tidak terkendali dan menghambat kembali munculnya hasrat tersebut. Terapi CBT diberikan dengan metode terapi kelompok efektif dalam menghilangkan kebiasaan makan berlebihan.

Terapi keluarga akan membantu dalam men-support pasien, beberapa penelitian menunjukkan bahwa semakin kuatnya dukungan dari anggota keluarga maka akan semakin cepat penyembuhan penderita gangguan makan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel Lainnya

Bila Anda Mendapat Tawaran Pemotretan Sensual?

08 Sep 2013 Sayed Muhammad

Gadis-gadis Indonesia bugil mulai bermunculan di internet sekitar tahun 1997. Gambar sensual tersebut bermunculan tidak…

Teknik Relaksasi: Mengurangi Stres

04 Sep 2013 pikirdong

Relaksasi merupakan salah satu cara yang dapat dilakukan sendiri oleh individu untuk mengurangi stres, kekalutan…

Katakan Saja Tidak!

29 Oct 2015 Sayed Muhammad

Budaya kita yang menanamkan sikap asertif membuat kita sukar untuk mengatakan "tidak" yang memang kita…

Developmental Milestones: Usia 36 Bulan

14 Oct 2015 pikirdong

Perkembangan Mental Usia 36 Bulan PENGAMATAN PERILAKU Komunikasi Bahasa Menggunakan kalimat dengan sederhana Tingkah laku Berinteraksi dengan orang dewasa dan anak-anak Pekerjaan…

Commitment Phobia

06 Sep 2013 pikirdong

Commitment phobia merupakan bentuk suatu ketakutan (fear) untuk menjalin suatu hubungan yang lebih erat, rasa…

Salah Kaprah tentang HAM

05 Oct 2016 Bagus Riyono

Dewasa ini isu Hak Asasi Manusia (HAM) semakin marak dan menyentuh hampir semua aspek kehidupan…

Ketergantungan Komputer dan Internet: Tips dan Treatment

04 Sep 2013 pikirdong

Ketergantungan pada internet dan komputer memberikan dampak buruk dan perilaku baik secara langsung ataupun secara…

Haruskah Menyontek Jadi Budaya?

08 Sep 2013 Fira Friantini

Budaya menyontek sangat identik dengan dunia pendidikan saat ini. Terlebih ketika ujian sedang berlangsung. Tak…

Autism Disorder

05 Sep 2013 pikirdong

Autisme (autism disorder) merupakan gangguan pada sistem syaraf pusat yang berdampak pada gangguan interaksi sosial,…

Memberi Support pada Anak Gangguan Autis

04 Sep 2013 pikirdong

Saat ini diperkirakan sekitar 35 juta anak di dunia mengalami gangguan autisme, angka ini meningkat…

Edisi Ibukota : Tas Tas Integritas!!

15 Sep 2013 Candrawati Wijaya

Salam Tarzan Kota! Sudah sampai manakah Tarzan-Tarzan kota menjelajah?? Harapan saya, kita tetap akan bertemu di…

Kekerasan Terhadap Anak

08 Sep 2013 pikirdong

Kekerasan terhadap anak (child abusive) terjadi dalam pelbagai kultur, etnis atau kelompok masyarakat. Kekerasan dapat…

  • 1
  • 2
  • 3

Kategori Lainnya

Smartphone: Brain Drain, Kutu Rambut dan Mr. Nice Guy

Pada hari ini, hampir semua orang memiliki keterkaitan dengan internet sebagai salah satu kebutuhan penting manusia modern, internet telah menghubungkan…

13 Jul 2017 Artikel Psikologi Psikologi Umum Sayed Muhammad No comments

Agenda Sosial : Bantuan untuk Korban Gempa Pidie Jaya II

Alhamdulillah, setelah kita melakukan aksi kemanusiaan yang pertama, kita akan mengadakan aksi bantuan kemanusiaan yang kedua yang rencananya akan disalurkan…

19 Dec 2016 Agenda Sosial pikirdong No comments

Aksi Kemanusiaan untuk Gempa Aceh - Pidie Jaya

Aksi kemanusiaan ini merupakan aksi spontan, yang kami sebut sebagai solidaritas warga dunia maya dalam menggalang dana kemanusiaan untuk gempa…

19 Dec 2016 Agenda Sosial pikirdong No comments

Idul Adha Barakah 2016

Idul Adha Barakah : Pembagian paket sembako untuk kawasan Lhokseumawe dan sekitarnya pada tanggal 9-10 September 2016 Dana terkumpul sebesar Rp.…

19 Sep 2016 Agenda Sosial pikirdong No comments

Agenda Sosial Pikirdong

Agenda sosial merupakan bentuk kepedulian bersama terhadap orang sekeliling kita yang kami adakan atas partisipasi teman-teman semua yang rela dan…

03 Sep 2013 Agenda Sosial pikirdong No comments

Salah Kaprah tentang HAM

Dewasa ini isu Hak Asasi Manusia (HAM) semakin marak dan menyentuh hampir semua aspek kehidupan kita. Ada hak perempuan, hak…

05 Oct 2016 Artikel Psikologi GIB Psikologi Islami Psikologi Sosial Bagus Riyono Comments (1)

«
»
supportbawah
logobawah

Terbaru

Psikologi Islami

Pikirdong is a website that contains articles psychology, sociology, and some public opinion. Pikirdong also contains several articles related to health, research, technology and science related to psychology. We are open to the public, if you want to contribute articles relating to the above. Thanks
Copyright © 2007 - 2014