TwitterFacebookGoogle+

Mengkritik dengan Tepat

Kritik dapat dilakukan oleh siapapun, namun tidak semua kritikan yang dilontarkan dapat diterima dengan sikap terbuka. Kadang, kritikan justru dapat menimbulkan perasaan marah dan jengkel bagi beberapa orang, sehinga menimbulkan perasaan dendam, tidak suka atau bahkan menimbulkan perasaan bermusuhan kepada sang pengkritik.


Bila Anda mengetahui cara yang tepat untuk menelontarkan kritikan maka Anda tidak perlu takut untuk menyampaikan tanggapan tanpa menyinggung perasaan orang lain.

Beberapa tips mengkritik dengan tepat

1. Mengetahui kondisi mood orang tersebut.

Orang yang sedang mengalami permasalahan sensitif terhadap kritikan sehingga sangat mudah terpancing emosinya. Kritik yang muncul secara tiba-tiba akan mempengaruhi moodnya menjadi tambah buruk. Ada baiknya Anda memulai dengan perbincangan basa-basi yang tidak langsung pada titik permasalahan yang ingin Anda tanggapi, dengan demikian Anda telah memiliki waktu untuk mengetahui mood seseorang itu dalam keadaan baik atau tidak.

2. Membaca situasi dan kondisi sekeliling.

Ketika kritikan Anda sangat terdesak untuk disampaikan, maka Anda haruslah terlebih dahulu melihat situasi dan kondisi orang tersebut. Orang tidak merasa suka mendapat kritikan ketika ia sedang sibuk mengerjakan sesuatu hal yang tidak ada hubungannya dengan apa yang sedang dikerjakannya sekarang. Misalnya saja Anda ingin mengkritik sebuah pekerjaan di hari lalu sementara ia sedang sibuk mengerjakan suatu deadlines pekerjaan lain.

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah orang tidak suka dengan kritikan yang ditujukan kepada dirinya saat ia sedang berada bersama teman-temannya atau mengkritik orang di depan publik atau di depan orang banyak.

3. Menyebut perilaku konkret

Hal yang perlu diketahui adalah tentang isi kritikan itu sendiri, kritikan ditujukan dengan harapan adanya perubahan-perubahan perilaku. Tentunya kritikan diarahkan pada perilaku yang tidak diharapkan bukan pada penyerangan karakter sang target. Misalnya saja, Anda tidak suka dengan perilaku seseorang yang membuang atau mengumpulkan sampah diatas meja, maka kritikan diarahkan pada kebiasaan perilaku orang tersebut bukan pada sebutan tertentu pada karakter orang tersebut dengan sebutan si tukang jorok misalkan.

4) Mengajukan saran-saran

Ketika Anda bersiap mengajukan sebuah kritikan tentunya Anda telah menguasai bidang itu dengan baik. Kesalahan-kesalahan yang dilakukan oleh orang tersebut dapat diperbaiki dengan saran-saran yang dapat diikuti dan dimengerti oleh orang tersebut. Kita tidak bisa mengkritik suatu pekerjaan orang lain bila kita tidak tahu betul apa yang sedang dikerjakannya karena nahkoda sesungguhnya adalah ia sendiri yang telah mendalami seluk-beluk kapalnya. Tentunya, sebelum kita mengkritik suatu pekerjaan orang lain kita telah memiliki kapal sendiri yang lebih baik dengan apa yang ia telah punya.

5) Kritik yang membangun

Kritik yang membangun tidak hanya berupa saran-saran semata. Kritik yang membangun dilandaskan pada semangat kebersamaan dan empati akan sebuah keberhasilan orang lain, memacu semangat perubahan dan ide-ide cemerlang untuk memecahkan kebuntuan kreatifitas

6) Membatasi jumlah kritikan

Orang tidak akan sanggup menguasai begitu banyak informasi yang Anda sampaikan secara bersamaan. Anda perlu mempersempit ruang lingkup yang ingin Anda sampaikan. Agar tanggapan Anda dapat diterima, usahakanlah menyampaikan cukupsatu atau dua hal saja secara bersamaan, selebihnya maka Anda tidak akan mendapatkan respon positif, melainkan tanggapan buruk yang tak lebih dari si tukang cerewet.

Tepatkah Anda mengkritik di Jejaring Sosial?

Tidak. Media sosial internet tidak bisa digunakan untuk mengkritik orang lain, disamping tidak sesuai dengan fungsinya kritikan justru menimbulkan rasa permusuhan dibandingan kegunaannya sebagai jaringan pertemanan. Kritik yang disampaikan dapat dibaca oleh orang banyak yang mungkin akan mempengaruhi pola pikir seseorang secara subyektif kepada bersangkutan. Kritik dapat dilakukan pada website lain yang fungsinya memang diperuntukan khusus, misalnya forum diskusi, debat dan sebagainya.

 

Penulis :ayed

Sayed Muhammad adalah lulusan psikologi Universitas Islam Indonesia, ia adalah perintis dan penulis tetap di website ini.

 

Leave a Reply

1 Comment on "Mengkritik dengan Tepat"

avatar
Dinda
Guest

Ntah kenapa saya suka sekali menilai orang lain, tujuannya seh cuma memberikan saran, tapi dengan membaca artikel ini, jadi tahu saya terlalu berlebihan, terimakasih

Artikel Lainnya

Post Traumatic Stress Disorder

08 Sep 2013 pikirdong

Situasi stres pada umumnya menghasilkan reaksi emosional seperti; kecemasan, kemarahan, kekecewaan dan depresi. Kegembiraan juga…

Ciri Iklan Bombastis

03 Sep 2013 pikirdong

Banyak sekali iklan di sekeliling kita, iklan-iklan tersebut dapat kita temukan di pinggir jalan, toko,…

Berbagi Berbuah Nikmat

10 Sep 2013 Ardiman Adami

Pernah mendengar kisah ‘Sepotong Roti’ dari Ustadz Yusuf Mansur? Jika belum, ceritanya begini: Alkisah, ada…

Asperger Syndrome

05 Sep 2013 pikirdong

Gangguan Asperger atau dikenal dengan istilah Asperger syndrome (AS), juga disebut sebagai Asperger disorder merupakan…

Mengakhiri Kehampaan dengan Dzikir

09 Sep 2013 Fuad Nashori

Masalah kebermaknaan hidup senantiasa menjadi problem penting dalam kehidupan manusia, baik dulu, kini dan di…

Edisi Ibukota: Gairah Bercita

04 Sep 2013 Candrawati Wijaya

Dalam sebuah sesi wawancara kerja, seorang pimpinan bertanya pada saya. " Apa sih sebenernya passion kamu?…

Mendidik Anak Mandiri

27 Apr 2018 Fuad Nashori

Salah satu tugas orangtua adalah melatih anaknya menjadi pribadi yang mandiri. Pribadi yang mandiri adalah…

Puasa Bicara

10 Sep 2013 Fuad Nashori

Berbagai hadis Nabi Muhammad memberikan pelajaran pada kita tentang makna puasa. Puasa adalah media bagi…

Humor dan Tertawa Sebagai Terapi

05 Sep 2015 Fuad Nashori

Sudahkah berapa kalikah anda tertawa hari ini? Seorang anak di bawah usia enam tahun bisa…

Tersenyumlah!

09 Sep 2013 Sayed Muhammad

Tertawa dan belajarlah, sebab kita semua membuat kesalahan (Weston Dunlap ) Abe adalah seorang anak dalam…

Phobia

06 Sep 2013 pikirdong

Phobia merupakan gangguan kecemasan terhadap stimulus atau situasi tertentu yang pada dasarnya tidak membahayakan bagi…

Paraphilia

06 Sep 2013 pikirdong

Paraphilia adalah istilah klinis yang digunakan untuk menggambarkan penyimpang seksual. Paraphilia merupakan permasalahan menyangkut kontrol…

  • 1
  • 2
  • 3

Artikel Baru

Muslim yang Ketakutan

Ada rasa takut, khawatir saat mau nge-share tulisan ulama yang dicap radikal. Takut dianggap pro HTI, pro FPI, ekstrim, radikal,…

30 May 2018 Khairrubi Kolom Ruby Kay No comments

Mendidik Anak dengan Sepenuh Hati

Mendidik atau mengasuh anak dengan sepenuh hati itu artinya mendidik anak dengan pendidikan Islam. Hanya dengan pendidikan Islam saja orangtua…

23 May 2018 Artikel Keluarga Psikologi Islami Irwan Nuryana Kurniawan Comments (1)

Biar Anak Rajin Ke Masjid

Saya dan istri saya ingin semua anak rajin ke masjid. Yang kami tahu adalah nanti yang mendapat naungan dari terik…

29 Apr 2018 Artikel Keluarga Artikel Umum Fuad Nashori No comments

Ketika Si Anak Memilih Jalannya Sendiri

Orangtua berupaya agar anaknya memilih jalan yang terbaik yang menjamin masa depannya. Tugas orangtua yang pertama tentu adalah mengarahkan. Dulu…

28 Apr 2018 Artikel Keluarga Artikel Umum Fuad Nashori No comments

Mendidik Anak Mandiri

Salah satu tugas orangtua adalah melatih anaknya menjadi pribadi yang mandiri. Pribadi yang mandiri adalah pribadi yang memiliki inisiatif untuk…

27 Apr 2018 Artikel Keluarga Fuad Nashori No comments

«
»
supportbawah
logobawah

Terbaru

Psikologi Islami

Pikirdong is a website that contains articles psychology, sociology, and some public opinion. Pikirdong also contains several articles related to health, research, technology and science related to psychology. We are open to the public, if you want to contribute articles relating to the above. Thanks
Copyright © 2007 - 2014