Agenda Sosial : Bantuan untuk Korban Gempa Pidie Jaya II

Alhamdulillah, setelah kita melakukan aksi kemanusiaan yang pertama, kita…

Aksi Kemanusiaan untuk Gempa Aceh - Pidie Jaya

Aksi kemanusiaan ini merupakan aksi spontan, yang kami sebut…

Idul Adha Barakah 2016

Idul Adha Barakah : Pembagian paket sembako untuk kawasan…

Agenda Sosial Pikirdong

Agenda sosial merupakan bentuk kepedulian bersama terhadap orang sekeliling…

Salah Kaprah tentang HAM

Dewasa ini isu Hak Asasi Manusia (HAM) semakin marak…

Hormati Jalur Pejalan Kaki

Trotoar, pavement, sidewalk, pathway, atau plaza  merupakan jalur khusus…

Katakan Saja Tidak!

Budaya kita yang menanamkan sikap asertif membuat kita sukar…

Reformasi Sistem Pendidikan Finlandia Menjadikan Mereka yang Terbaik di Dunia

Reformasi besar-besaran dalam dunia pendidikan di Finlandia telah dimulai…

Perlu Tidak Ulang Tahun Anak Dirayakan?

Anak mulai mengerti kebiasaan perayaan ulang tahun pada usia…

Dispareunia

Pada pria, dispareunia hampir pasti disebabkan oleh penyakit atau…

«
»
TwitterFacebookGoogle+

Stress

Seiring dengan perkembangan kota yang semakin pesat, laju pertumbuhan yang semakin padat memicu munculnya stres. Kita akan lebih sering berhadapan dengan gejolak emosi yang disebut dengan stres, kemacetan yang luar biasa, beban pekerjaan yang menumpuk dan membutuhkan penyelesaian yang cepat, tindakan kejahatan yang mengancam, kehilangan orang yang dicintai dan berbagai permasalahan lainnya yang menimbulkan kecemasan. Stres seakan menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari.

stress

Stress – Photo contribute by Lukito Indarto © 2013

Istilah stres semakin populer seiring media menyebutnya sebgai perilaku yang tak lazim pada manusia sebagai akibat dari stres, nervous breakdown, menjadi istilah yang sering dipakai dalam berbagai liputan tentang kehidupan artis yang mengalami permasalahan dalam kehidupannya, bunuh diri, kekerasan dalam rumah tangga, penyalahan narkoba dan berbagai liputan lainnya. Akibatnya orang semakin akrab dengan istilah tersebut. Tak jarang kita mendengar ibu-ibu yang menyeletuk; “Aku stres kalau jalan selalu macet!”

Dalam pengertian umum, stres terjadi jika orang dihadapkan dengan peristiwa yang mereka rasakan yang dapat mengancam kesehatan fisik atau psikologisnya. Tak terhitung banyaknya peristiwa yang dapat menimbulkan stres. Peristiwa-peristiwa tersebut disebut dengan stressor. Sebagian besar darinya membawa pengaruh terhadap perubahan perilaku seperti perang, kematian orang-orang terdekat atau gempa. Hal lain sebagai bentuk karakteristik peristiwa yang dapat memicu munculnya adalah adanya bertentangan (konflik) dalam bentuk motif atau keinginan yang saling bertentangan.

Sumber stres yang paling jelas adalah peristiwa traumatik (lihat – Gangguan Stres Pasca Trauma), peritiwa tersebut antara lain; gempa bumi (bencana alam – disaster syndrome), peperangan, penyiksaan seksual dan sebagainya. Reaksi orang berbeda-beda terhadap stres, hal ini dipengaruhi oleh karakteristik peristiwa yaitu;

1) Controllability
Yaitu suatu kondisi pemicu stres yang dapat dikendalikan oleh individu. Artinya individu mempunyai kemampuan untuk segera keluar dari lingkungan stres tersebut. Keyakinan bahwa kita mampu untuk mengendalikan suatu peristiwa akan memperkecil tingkat kecemasan

2) Predictability
Suatu kondisi atau peristiwa pemicu stres yang dapat diperkirakan akan terjadi (walaupun individu tidak mampu untuk mengedalikannya) akan mengurangi tingkat keparahan stres.

3) Menantang tingkat batas-batas manusia
Beberapa situasi yang dapat dikendalikan dan diprediksi (peristiwa tersebut mengandung stressor) akan tetapi peristiwa tersebut memaksa kita pada batas-batas kemampuan dan menantang kemampuan kita, misalnya siswa yang belajar berjam-jam karena keesokan akan ada ujian dibandingkan hari-hari sebelumnya. Contoh lainnya pekerjaan yang harus diselesaikan karena telah sampai pada deadline pada hari itu juga.

Gejala stres

Beberapa gejala untuk mengetahui seseorang mengalami stres:

a) Gejala fisik
Ditandai dengan muncul rasa sakit kepala, sakit lambung, hypertensi (darah tinggi), sakit jantung atau jantung yang sering berdebar-debar tanpa sebab yang jelas, insomnia, mudah lelah, berkeringat, hilangnya selera makan, sring buang air kecil.

b) Gejala psikis
Ditandai dengan gelisah atau muncul kecemasan, sulit berkonsentrasi, sikap apatis, pesimis, hilangnya rasa humor, sering melamun, kehilangan gairah terhadap belajar atau pekerjaan, cenderung bersikap agresif baik secara verbal maupun non-verbal (physic aggression)

Stres berat

Gambaran klinis utama adalah pengalaman ulang peristiwa yang menyakitkan, merupakan suatu pola menghindar dan kekakuan emosi serta kesadaran secara berlebihan yang hampir menetap yang merupakan konsekuensi langsung dari stres yang akut atau trauma yang berkepanjangan. Karakteristik dari kategori ini tidak hanya didasarkan pada identifikasi secara simtom (gajala-gejala yang tampak) atau perjalanan penyakit, akan tetapi lebih pada pencetus terjadi stres berat yaitu:
suatu stres kehidupan yang luar biasa yang menyebabkan reaksi stres akut atau suatu perubahan penting dalam kehidupan yang menimbulkan ketidaknyamanan berkelanjutan yang kemudian hari dapat terjadi gangguan penyesuaian

Gangguan-gangguan ini dapat dianggap sebagai respon maladaptif terhadap stres berat atau stres berkelanjutan dimana mekanisme penyesuaian tidak berhasil mengatasi sehingga menimbulkan masalah dalam funsi sosialnya. Holmes dan Rahe (1967) menyebutkan peristiwa-peristiwa stres yang dapat mengakibatkan perubahan dalam hidup individu diantaranya adalah kematian orang yang dicintai, perceraian, hidup terpisah dalam perceraian, hukuman penjara, kematian orang-orang terdekat, luka atau rasa sakit yang berkepanjangan, dipecat dari pekerjaan dan sebagainya.

Individu yang rentan terhadap gejala stres berat:

1) Adanya pengalaman masa trauma di masa kanak-kanak
2) Gangguan kepribadian ambang, paranoid, dependen atau antisosial
3) Sistem pendukung yang tidak adekuat (adequate)
4) Kerentanan genetik
5) Perubahan hidup penuh stres yang baru terjadi
6) Persepsi lokus kontrol eksternal
7) Penggunaan alkohol

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel Lainnya

Defense Mechanism

06 Sep 2013 pikirdong

Ketika timbul suatu dorongan atau kebutuhan, manusia yang normal akan cenderung untuk menghilangkan atau mengurangi…

Putus atau Mempertahankan Cintanya?

09 Sep 2013 pikirdong

Punya pacar berarti kamu harus siap-siap untuk memikirkan hal-hal kedepan menyangkut hubungan kalian berdua. Banyak…

Dunia Pendidikan : Menjalin Rasa Simpati dan Pengertian

12 Sep 2013 Sayed Muhammad

Anak-anak yang merasa, atau dibuat tidak merasa, tidak diterima dan tidak kompeten akan lambat memulihkan…

Borderline Personality Disorder

06 Sep 2013 pikirdong

Gangguan kepribadian borderline merupakan taksologi yang terdapat pada DSM IV sementara pada ICD disebut sebagai…

Kenakalan Remaja

10 Sep 2013 pikirdong

Bila kita menemukan kata “kenakalan remaja” maka terlintas dalam benak kita, apakah ada yang disebut…

Pacaran, Adakah Pengaruh Buruknya?

08 Sep 2013 Fira Friantini

Pacaran adalah kata yang tidak asing lagi di pendengaran kita. Apalagi di kalangan remaja. Istilah…

Bila Anda Mendapat Tawaran Pemotretan Sensual?

08 Sep 2013 Sayed Muhammad

Gadis-gadis Indonesia bugil mulai bermunculan di internet sekitar tahun 1997. Gambar sensual tersebut bermunculan tidak…

Perlu Tidak Ulang Tahun Anak Dirayakan?

15 Oct 2015 Sayed Muhammad

Anak mulai mengerti kebiasaan perayaan ulang tahun pada usia 3 tahun, anak mulai mengerti bahwa…

Kematangan Emosi

08 Sep 2013 pikirdong

Young (1950) dalam bukunya Emotion in Man and Animal memberi pengertian bahwa kemasakan emosi adalah…

Spirit Kepemimpinan Profetik

08 Sep 2013 Ardiman Adami

Pernah suatu malam Khalifah Umar bin Khattab berjalan menyusuri lorong-lorong kota Madinah. Bersama seorang pembantunya,…

Masalah lagi… Masalah lagi…

08 Sep 2013 pikirdong

Aduh…! Pusing banget nich. Lagi banyak masalah”, atau “Kenapa sich masalah selalu dateng hampirin aku!”,…

Morphine

10 Sep 2013 pikirdong

Morphine (morphia), telah diteliti pertama sekali oleh F. W. A. Setürner berkisar tahun 1805-1817. Morfin…

  • 1
  • 2
  • 3

Kategori Lainnya

Agenda Sosial : Bantuan untuk Korban Gempa Pidie Jaya II

Alhamdulillah, setelah kita melakukan aksi kemanusiaan yang pertama, kita akan mengadakan aksi bantuan kemanusiaan yang kedua yang rencananya akan disalurkan…

19 Dec 2016 Agenda Sosial pikirdong No comments

Aksi Kemanusiaan untuk Gempa Aceh - Pidie Jaya

Aksi kemanusiaan ini merupakan aksi spontan, yang kami sebut sebagai solidaritas warga dunia maya dalam menggalang dana kemanusiaan untuk gempa…

19 Dec 2016 Agenda Sosial pikirdong No comments

Idul Adha Barakah 2016

Idul Adha Barakah : Pembagian paket sembako untuk kawasan Lhokseumawe dan sekitarnya pada tanggal 9-10 September 2016 Dana terkumpul sebesar Rp.…

19 Sep 2016 Agenda Sosial pikirdong No comments

Agenda Sosial Pikirdong

Agenda sosial merupakan bentuk kepedulian bersama terhadap orang sekeliling kita yang kami adakan atas partisipasi teman-teman semua yang rela dan…

03 Sep 2013 Agenda Sosial pikirdong No comments

Salah Kaprah tentang HAM

Dewasa ini isu Hak Asasi Manusia (HAM) semakin marak dan menyentuh hampir semua aspek kehidupan kita. Ada hak perempuan, hak…

05 Oct 2016 Artikel Psikologi GIB Psikologi Islami Psikologi Sosial Bagus Riyono Comments (1)

Hormati Jalur Pejalan Kaki

Trotoar, pavement, sidewalk, pathway, atau plaza  merupakan jalur khusus untuk pejalan kaki (pedestrian), jalur ini merupakan jalur yang seharusnya dibangun…

26 Jul 2016 GIB pikirdong No comments

«
»
supportbawah
logobawah

Terbaru

Psikologi Islami

Pikirdong is a website that contains articles psychology, sociology, and some public opinion. Pikirdong also contains several articles related to health, research, technology and science related to psychology. We are open to the public, if you want to contribute articles relating to the above. Thanks
Copyright © 2007 - 2014