TwitterFacebookGoogle+

Stress

Seiring dengan perkembangan kota yang semakin pesat, laju pertumbuhan yang semakin padat memicu munculnya stres. Kita akan lebih sering berhadapan dengan gejolak emosi yang disebut dengan stres, kemacetan yang luar biasa, beban pekerjaan yang menumpuk dan membutuhkan penyelesaian yang cepat, tindakan kejahatan yang mengancam, kehilangan orang yang dicintai dan berbagai permasalahan lainnya yang menimbulkan kecemasan. Stres seakan menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari.

stress

Stress – Photo contribute by Lukito Indarto © 2013

Istilah stres semakin populer seiring media menyebutnya sebgai perilaku yang tak lazim pada manusia sebagai akibat dari stres, nervous breakdown, menjadi istilah yang sering dipakai dalam berbagai liputan tentang kehidupan artis yang mengalami permasalahan dalam kehidupannya, bunuh diri, kekerasan dalam rumah tangga, penyalahan narkoba dan berbagai liputan lainnya. Akibatnya orang semakin akrab dengan istilah tersebut. Tak jarang kita mendengar ibu-ibu yang menyeletuk; “Aku stres kalau jalan selalu macet!”

Dalam pengertian umum, stres terjadi jika orang dihadapkan dengan peristiwa yang mereka rasakan yang dapat mengancam kesehatan fisik atau psikologisnya. Tak terhitung banyaknya peristiwa yang dapat menimbulkan stres. Peristiwa-peristiwa tersebut disebut dengan stressor. Sebagian besar darinya membawa pengaruh terhadap perubahan perilaku seperti perang, kematian orang-orang terdekat atau gempa. Hal lain sebagai bentuk karakteristik peristiwa yang dapat memicu munculnya adalah adanya bertentangan (konflik) dalam bentuk motif atau keinginan yang saling bertentangan.

Sumber stres yang paling jelas adalah peristiwa traumatik (lihat – Gangguan Stres Pasca Trauma), peritiwa tersebut antara lain; gempa bumi (bencana alam – disaster syndrome), peperangan, penyiksaan seksual dan sebagainya. Reaksi orang berbeda-beda terhadap stres, hal ini dipengaruhi oleh karakteristik peristiwa yaitu;

1) Controllability
Yaitu suatu kondisi pemicu stres yang dapat dikendalikan oleh individu. Artinya individu mempunyai kemampuan untuk segera keluar dari lingkungan stres tersebut. Keyakinan bahwa kita mampu untuk mengendalikan suatu peristiwa akan memperkecil tingkat kecemasan

2) Predictability
Suatu kondisi atau peristiwa pemicu stres yang dapat diperkirakan akan terjadi (walaupun individu tidak mampu untuk mengedalikannya) akan mengurangi tingkat keparahan stres.

3) Menantang tingkat batas-batas manusia
Beberapa situasi yang dapat dikendalikan dan diprediksi (peristiwa tersebut mengandung stressor) akan tetapi peristiwa tersebut memaksa kita pada batas-batas kemampuan dan menantang kemampuan kita, misalnya siswa yang belajar berjam-jam karena keesokan akan ada ujian dibandingkan hari-hari sebelumnya. Contoh lainnya pekerjaan yang harus diselesaikan karena telah sampai pada deadline pada hari itu juga.

Gejala stres

Beberapa gejala untuk mengetahui seseorang mengalami stres:

a) Gejala fisik
Ditandai dengan muncul rasa sakit kepala, sakit lambung, hypertensi (darah tinggi), sakit jantung atau jantung yang sering berdebar-debar tanpa sebab yang jelas, insomnia, mudah lelah, berkeringat, hilangnya selera makan, sring buang air kecil.

b) Gejala psikis
Ditandai dengan gelisah atau muncul kecemasan, sulit berkonsentrasi, sikap apatis, pesimis, hilangnya rasa humor, sering melamun, kehilangan gairah terhadap belajar atau pekerjaan, cenderung bersikap agresif baik secara verbal maupun non-verbal (physic aggression)

Stres berat

Gambaran klinis utama adalah pengalaman ulang peristiwa yang menyakitkan, merupakan suatu pola menghindar dan kekakuan emosi serta kesadaran secara berlebihan yang hampir menetap yang merupakan konsekuensi langsung dari stres yang akut atau trauma yang berkepanjangan. Karakteristik dari kategori ini tidak hanya didasarkan pada identifikasi secara simtom (gajala-gejala yang tampak) atau perjalanan penyakit, akan tetapi lebih pada pencetus terjadi stres berat yaitu:
suatu stres kehidupan yang luar biasa yang menyebabkan reaksi stres akut atau suatu perubahan penting dalam kehidupan yang menimbulkan ketidaknyamanan berkelanjutan yang kemudian hari dapat terjadi gangguan penyesuaian

Gangguan-gangguan ini dapat dianggap sebagai respon maladaptif terhadap stres berat atau stres berkelanjutan dimana mekanisme penyesuaian tidak berhasil mengatasi sehingga menimbulkan masalah dalam funsi sosialnya. Holmes dan Rahe (1967) menyebutkan peristiwa-peristiwa stres yang dapat mengakibatkan perubahan dalam hidup individu diantaranya adalah kematian orang yang dicintai, perceraian, hidup terpisah dalam perceraian, hukuman penjara, kematian orang-orang terdekat, luka atau rasa sakit yang berkepanjangan, dipecat dari pekerjaan dan sebagainya.

Individu yang rentan terhadap gejala stres berat:

1) Adanya pengalaman masa trauma di masa kanak-kanak
2) Gangguan kepribadian ambang, paranoid, dependen atau antisosial
3) Sistem pendukung yang tidak adekuat (adequate)
4) Kerentanan genetik
5) Perubahan hidup penuh stres yang baru terjadi
6) Persepsi lokus kontrol eksternal
7) Penggunaan alkohol

Leave a Reply

Be the First to Comment!

avatar

Artikel Lainnya

ADHD Pada Anak-anak

05 Sep 2013 pikirdong

Tanda-tanda adanya gangguan ADHD sebenarnya sudah dapat dideteksi sejak anak masa pra sekolah. Kurangnya atensi,…

Agenda Sosial Pikirdong

03 Sep 2013 pikirdong

Agenda sosial merupakan bentuk kepedulian bersama terhadap orang sekeliling kita yang kami adakan atas partisipasi…

Heroin

12 Sep 2013 pikirdong

Heroin, yang secara farmakologis mirip dengan morfin dan kekuatannya dua kali lebih kuat dibandingkan morfin…

Memberi Nama yang Baik Untuk Anak Kita

10 Sep 2013 Fuad Nashori

Salah satu hak anak adalah mempunyai nama yang baik. Hak ini merupakan tanggung jawab orangtua…

Dyslexia

03 Sep 2013 pikirdong

Membaca dengan lancar bagi seseorang mungkin sangat mudah setelah melalui proses belajar dari sejak kecil,…

Narcissistic Personality Disorder

06 Sep 2013 pikirdong

Narcissistic Personality Disorder (NPD) atau gangguan kepribadian narsisistik merupakan gangguan mental dimana individu merasa dirinya…

Garis Besar Haluan Organisasi Asosiasi Psikologi Islami

10 Sep 2013 Fuad Nashori

Dalam Kongres II Asosiasi Psikologi Islami yang berlangsung di Unissula pada 4-5 Agustus 2007, berhasil…

Post Traumatic Stress Disorder

08 Sep 2013 pikirdong

Situasi stres pada umumnya menghasilkan reaksi emosional seperti; kecemasan, kemarahan, kekecewaan dan depresi. Kegembiraan juga…

Haruskah Menyontek Jadi Budaya?

08 Sep 2013 Fira Friantini

Budaya menyontek sangat identik dengan dunia pendidikan saat ini. Terlebih ketika ujian sedang berlangsung. Tak…

Dunia Pendidikan : Menjalin Rasa Simpati dan Pengertian

12 Sep 2013 Sayed Muhammad

Anak-anak yang merasa, atau dibuat tidak merasa, tidak diterima dan tidak kompeten akan lambat memulihkan…

Menghindar Burnout di Tempat Kerja

08 Sep 2013 pikirdong

Istilah burnout secara psikologis pada awalnya digunakan oleh Freudenberger meminjam istilah yang pada awalnya…

Obsessive Compulsive Personality Disorder

06 Sep 2013 pikirdong

Gangguan kepribadian obsesif-kompulsif (Obsessive Compulsive Personality Disorder; OCPD) adalah suatu kondisi karakter dengan gangguan kronis…

  • 1
  • 2
  • 3

Artikel Baru

Muslim yang Ketakutan

Ada rasa takut, khawatir saat mau nge-share tulisan ulama yang dicap radikal. Takut dianggap pro HTI, pro FPI, ekstrim, radikal,…

30 May 2018 Khairrubi Kolom Ruby Kay No comments

Mendidik Anak dengan Sepenuh Hati

Mendidik atau mengasuh anak dengan sepenuh hati itu artinya mendidik anak dengan pendidikan Islam. Hanya dengan pendidikan Islam saja orangtua…

23 May 2018 Artikel Keluarga Psikologi Islami Irwan Nuryana Kurniawan Comments (1)

Biar Anak Rajin Ke Masjid

Saya dan istri saya ingin semua anak rajin ke masjid. Yang kami tahu adalah nanti yang mendapat naungan dari terik…

29 Apr 2018 Artikel Keluarga Artikel Umum Fuad Nashori No comments

Ketika Si Anak Memilih Jalannya Sendiri

Orangtua berupaya agar anaknya memilih jalan yang terbaik yang menjamin masa depannya. Tugas orangtua yang pertama tentu adalah mengarahkan. Dulu…

28 Apr 2018 Artikel Keluarga Artikel Umum Fuad Nashori No comments

Mendidik Anak Mandiri

Salah satu tugas orangtua adalah melatih anaknya menjadi pribadi yang mandiri. Pribadi yang mandiri adalah pribadi yang memiliki inisiatif untuk…

27 Apr 2018 Artikel Keluarga Fuad Nashori No comments

«
»
supportbawah
logobawah

Terbaru

Psikologi Islami

Pikirdong is a website that contains articles psychology, sociology, and some public opinion. Pikirdong also contains several articles related to health, research, technology and science related to psychology. We are open to the public, if you want to contribute articles relating to the above. Thanks
Copyright © 2007 - 2014